Naskah Drama Kisah Cinta dan lain-lain karya Arifin C. Noer
















Lakon
Kisah cinta dan lain-lain
Karya Arifin C. Noer

















MEWAH, MUSIK SEBUAH RUANG TENGAH DARI SEBUAH RUMAH YANG SANGAT SEPI. PINTU KAMAR ITU TERTUTUP, RUANG LENGANG, OTONG LEWAT. PINTU KAMAR ITU TERBUKA, TUAN MANTO DAN DOKTER X MUNCUL

TUAN                       
Tak ada jalan lain, dokter?

DR.X (menggeleng)

TUAN                       
Mungkin ada, mungkin ada dokter lain yang bisa menolong?

DR.X                      
Hasilnya akan sama. Ini bukan semata penyakitnya yang memang sangat parah, tapi juga usianya yang sudah sangat tua. Dan lagi dia tak punya sedikitpun semangat dan kemampuan untuk hidup.

TUAN                       
Barangkali saya yang salah. Kami agak terlambat menghubungi barangkali

DR.X                      
Saya kira tuan dan Nyonya sudah cukup berusaha seperti jua saya. Nah tuan, saya kira sudah waktunya saya pergi. Saya harap tuan dapat menghibur hati Nyonya supaya tabah.

TUAN                       
Terima kasih dokter

DR.X                      
Selamat sore tuan

TUAN                       
Selamat sore

Dr.X DAN TUAN MANTO EXIT.
PINTU TERBUKA, NYONYA MUNCUL DALAM TANGIS, TUAN MUNCUL LALU MENGHAMPIRI

TUAN                      
Sudahlah

NYONYA                 
Kau harus dapat menyembuhkan. Kau tau saya sangat sayang kepadanya.

TUAN                       
Apalagi yang harus saya perbuat?

NYONYA                 
Saya tidak peduli

TUAN                       
Sudah dua orang dokter

NYONYA                  
Bila perlu seluruh dokter hewan yang ada. Saya tidak perduli dengan apa yang akan kau perbuat (diam). Kau jangan diam saja.

TUAN   (meledek).
Apa saya banting saja dia?

NYONYA                  
Kasarnya (menjerit, menangis) (lalu exit)

TUAN                       
Maar saya bingung (menghampiri exit)

WEKER MENUNJUKKAN JAM, OTONG MEMUTAR JAM ITU LALU EXIT
PINTU TERBUKA, DOKTER Y. MUNCUL LALU EXIT, LALU TUAN DAN NYONYA MUNCUL

NYONYA                  
dia memang dokter paling bodoh yang ada di Jakarta ini. Kenapa kau panggil dokter pandir itu?

TUAN                       
Siapa lagi kenalan kita? Professor Marjo?

NYONYA                  
Ya, orang tua itu pasti bisa menolong nyawanya, apa Nyonya   Dia memang dokter paling bodoh yang ada di Jakarta ini. Kenapa kau panggil kau percaya pada mulut dokter swasta tadi? Bahwa umurnya tinggal satu jam

TUAN                       
Tak tau lah (exit)

TERDENGAR SUARA TUAN MANTO MENGHUBUNGI PROFESSOR MARJO LEWAT TELEPHON

NYONYA                   
Willem !

WILLEM  (muncul)
ya, Nyonya

NYONYA                  
Buatkan bubur, sop sudah masak?

WILLEM                    
Sudah NYONYA.

NYONYA                  
Dagingnya sudah hancur?

WILLEM                     
Dagingnya juga sudah, Nyonya

NYONYA                  
Bawa saja sup itu ke kamar dulu. Juga susunya

WILLEM                    
Saya Nyonya (exit)

TUAN MUNCUL

NYONYA                  
Bagaimana?

TUAN                       
Sebentar lagi dia datang

NYONYA                  
Dia pasti datang

TUAN   (memotong dengan keras)
OTONG!

OTONG   (muncul)
ya, Tuan.

TUAN                       
Siapa yang mematikan AC itu?

OTONG                     
Saya tuan

TUAN                       
Bangsat!!

NYONYA                  
Saya yang nyuruh

TUAN                       
Udara begini panas

NYONYA                  
Saya tau

TUAN                       
Lalu kenapa harus dimatikan AC itu?

NYONYA                  
Saya tidak tau. Tadi saya ingin AC itu mati. Sekarang tidak lagi

TUAN                       
Hidupkan otong!

OTONG                     
Saya tuan (exit)

NYONYA                  
Profesor itu pasti bisa menyembuhkanya.

TUAN                       
Jangan berharap berlebihan nanti kau terlalu kecewa

WILLEM MUNCUL MEMBAWA SUP DAN SUSU MASUK KEDALAM KAMAR

NYONYA                    
Saya yakin sekali. Sangat yakin entah apa. Tapi sekarang tidak juga professor itu tidak sanggup menyembuhkanya lebih. Ia berhenti saja memberikan kuliah-kuliah (tiba-tiba). Tuhan apa dosa saya maka kau sakiti hati saya ?

TUAN                       
Otong!

OTONG  (muncul)
ya, tuan

TUAN                       
Sambut kedatangan Professor Marjo di Muka

SUARA MOBIL FADE IN-STOP

TUAN                       
itu dia. saya kira, segera.

OTONG                      
saya tuan (exit)

PINTU TERBUKA WILEM MASUK

WILEM                     
dia tak mau makan Nyonya

NYONYA                  
taruh saja makanan itu di sana

WILEM                     
saya Nyonya

NYONYA                   
lalu sediakan teruntuk tuan professor

WILEM                     
saya tuan

WILEM MASUK KE KAMAR PINTU KEMBALI TERTUTUP, OTONG MASUK MEMBAWA TAS.
MASUK KE DALAM KAMAR BERPAPASAN DENGAN WILEM.

TUAN & NYONYA 
selamat sore pak professor

PROFESSOR    
selamat sore, dimana ?

TUAN                        
di dalam prof

NYONYA                   
silakan masuk prof

MEREKA MASUK KEDALAM BERPAPASAN DENGAN OTONG DAN OTONG MENUTUP PINTU.

OTONG                      
kasihan dia, tapi memang sudah tua

WILEM MUNCUL

OTONG                      
bagaimana menurut kau?

WILEM                     
ndak tahu

OTONG                     
makin parah?

WILEM                     
ndak tahu. Tapi tetap saja saya kira, seperti kemarin, ya gusti orang macam apa dia?

OTONG                      
kenapa kau

WILEM                     
saya takut Nyonya jadi gila

OTONG                      
mana mungkin Nyonya jadi gila hanya karena binatang

WILEM                    
kenapa tidak mungkin?

OTONG                      
lumrah orang mencintai anjing kesayangannya

WILEM                     
memang tapi saya belum pernah melihat laku yang berbeda seperti itu, saya belum pernah melihat Nyonya bertindak mirip seperti orang gila dan sedemikian rupa menjadikan kota Jakarta ini repot karena mencintai anjng kecuali Nyonya saya yang sekarang. Lalu saya menyangka Nyonya pantao adalah majikan saya yang paling kranjingan oleh anjingnya tapi rupanya tidak. Ada Nyonya laen yang melebihi. Kau lihat sendiri sejak kemarin rumah ini begitu sibuk hanya disebabkan anjing

OTONG
sementara tak sepicing pun mata memperhatikan ketika kau kena malaria begitu?

WILEM                     
bukan. Saya hanya kuatir Nyonya jadi tidak beres. Saya yakin sebentar lagi seluruh Jakarta akan sibuk hanya karena anjing itu. Memang Nyonya kita ini Nyonya seorang pemuka yang amat terkenal. Yang amat berpengaruh, seorang pengarang besar, seorang wartawan besar, seorang pemimpin partai, pendeknya seorang sangat berwibawa. Bahkan ia adalah seorang jutawan dengan perusahaan-perusahaan dagangnya yang besar-besar. Tapi saya sampai tak habis pikir, bahkan ketika saya belajar di bangku SKKA dulu di Solo, saya belum pernah membaca cerita seperti ini, sungguh ajaib bahwa kesibukan ini hanya disebabkan yang sudah sangat tua dengan moncongnya yang sangat menjijikan.

OTONG                      
Nyonya saya yang dulu, Nyonya frita selalu tidur dengan anjingnya setiap malam.

WILEM                     
Gila, suaminya??

OTONG                      
seperti biasa selalu tidur di kamar kerjanya

PINTU TERBUKA, PROPESOR MUNCUL, KERAS BERFIKIR,,, LALU TUAN DAN NYONYA

TUAN                        
fatal, prof..?

NYONYA                   
bagaimana prof ? (tidak ada jawaban) masih ada harapan bukan.?

PROFESSOR                
selalu saya bekata begitu, tetapi yang sering terjadi selalu yang sebaliknya (terbangun dari renunganya) ya, kenapa tidak? Masih, selalu-selalu. kenapa?

NYONYA                   
kalau begitu tuan dapat menyembuhkannya bukan?

PROFESSOR                
saya kira saya tidak. Tapi pantang buat saya mengatakan fatal terhadap setiap pasien saya. Ya, setidak-tidaknya begitulah, setidak-tidaknya kita harus mempercayai harapan. Ya,, barangkali kita sendiri cemas sangat cemas itu sudah wajar. Tuan dan Nyonya harus percaya bahwa……………. Anjing itu akan sembuh. Seperti saya juga harus percaya penyakit istri saya yang hampir selama usianya ini akan hilang. Tapi juga saya harus jujur bahwa saya tidak mampu mengobatinya. Jangan cemas tabah nyonya tahu bahwa herder saya baru saja melahirkan? Anjing kecil yang mungil itu akan saya bawa kemari NYONYA tentu sangat suka.

TUAN                                    
artinya prof ??

PROFESSOR                
artinya kalau tuan dan Nyonya percaya kepada tuhan lebih baik semuanya dipasrahkan pada-Nya. Jelas sudah bahwa dia dapat berbuat apa saja. Sembuh mungkin? tidak sembuh mungkin.. saya kira ini kata-kata yang paling tepat (kepada tuan) tuan harus pandai-pandai menghibur hatinya. Dia mencintai anjingnya itu seperti mencintai paru-paru kita.  Lumrah.. ini bukan peristiwa yang aneh adalah sangat lumrah, kalau tuan menganggapnya aneh itu hanya menandakan bahwa tuan belum memahami dengan baik apa itu cinta. (ketawa) saya pernah membunuh (ketawa) Nyonya yang manis, besok pagi herder saya kecil akan bertamu kemari agar Nyonya dapat memulai percintaan yang baru (exit)

TUAN                                    
otong

OTONG   (muncul)
ya, tuan

TUAN                                    
antarkan professor marjo

OTONG                      
saya tuan (exit)

TUAN                                    
lebih baik kamu mandi dulu (istrinya diam) paling tidak mau istirahat

NYONYA                   
aku tidak capek tidak lelah aku hanya ingin kesembuhan tony

TUAN                                    
tentu, tentu. Tapi tudurlah kau.

NYONYA                   
kenapa, coba kenapa?

TUAN                                    
sayang, kau harus

NYONYA                   
kau selalu tidak peduli. Selalu. Aku memang tidak mungkin melahirkan anak tapi tidak perlu kau selalu cemberut dan kesal begitu.

OTONG   (muncul)
pak dukun sudah datang tuan?

TUAN                                    
siapa?

OTONG                      
pak dukun dari kampung melayu

NYONYA                   
bawa masuk, bawa masuk.

TUAN                  
kenapa pula kau?

NYONYA             
kalau perlu dukun sulap dipanggil asal dapat menyembuhkan tony sayang (pada otong). Bawa masuk dia. Beri makan dulu, atau tidak, tidak usah. Nanti saja kalau sudah pasti dan dapat menyembuhkan tony

OTONG                
saya Nyonya (exit)

NYONYA             
wilem

WILEM  (muncul)
ya, Nyonya.

NYONYA             
dupa

WILEM               
baik Nyonya

NYONYA             
kembang-kembang jangan lupa

WILEM               
semuanya sudah siap, Nyonya

NYONYA             
segera bawa kemari

WILEM               
saya Nyonya (exit)

MUNCUL OTONG DAN DUKUN.
SELAMA ADEGAN INI TUAN MUNDAR-MANDIR

DUKUN              
selamat malam Nyonya.

NYONYA             
selamat malam. Pasti sembuh bukan?

DUKUK               
Allahua’lam bissawab. Tuhan yang tau. Saya ini Cuma perantara dan bersifat coba-coba.

NYONYA             
silahkan
DUKUN               
di mana yang sakit Nyonya?

NYONYA             
di dalam masuklah

DUKUN               
anak Nyonya?

NYONYA             
anjing saya, tapi sama saja. Masuklah

DUKUN               
anjing?

NYONYA             
ya, kenapa?

DUKUN              
maaf saya belum bisa

NYONYA             
lalu?

DUKUN               
Baik, saya coba?

DUKUN DAN NYONYA MASUK KAMAR LALU MUNCUL KEMBALI.

DUKUN              
Lebih baik di luar saja Nyonya.

NYONYA             
kenapa ?

DUKUN               
perasaan saya mengatakan yang menunggu ada di ruangan ini.

NYONYA             
siapa?

DUKUN              
yang menunggu, eh maksud saya itu yang mengganggu, itu makhluk, eh…

NYONYA            
Saya mengerti

WILEM MUNCUL MEMBAWA DUPA DAN KEMBANG DALAM STOPLES

DUKUN              
Jangan di atas meja. Di bawah.

NYONYA            
jendela perlu dibuka

DUKUN               
Tidak, tidak perlu

NYONYA            
Jangan ada suara?

DUKUN              
sebaiknya begitu

NYONYA               
semuanya tenang

DUKUN              
Terlebih dahulu, Nyonya, maafkan saya, saya ingin mengajukan pertanyaan-pertanyaan kepada Nyonya, saya harap Nyonya

NYONYA             
baik

DUKUN              
Selama ini ada musuh Nyonya?

NYONYA            
Musuh?

DUKUN              
maksud saya, eh yang tidak suka pada Nyonya

NYONYA            
O, banyak, tapi umumnya mereka tidak mengganggu

DUKUN              
Atau yang benci kepada anjing itu?

NYONYA             
tidak, tidak ada semua orang sangat menyukainya, beberapa orang NYONYA ingin memilikinya. Oh, saya tentu saja tidak memberikannya pada NYONYA-NYONYA itu. Tidak setiap orang bisa meladeninya.

DUKUN               
terima kasih Nyonya, permisi.

DUKUN MULAI BEKERJA

NYONYA             
jangan ada suara. Kalau mau batuk pergi dari sini.

DUKUN               
ma’af, Nyonya, saya sedang mulai

NYONYA             
permisi

DUKUN MULAI BEKERJA KEMBALI DI DEPAN ASAP DUPA IA BERKOMAT-KAMIT

DUKUN (ngedan)
disini?-disana?-disini?-kenapa? Saya mohon-(terpukul) ma’af-saya-kasar ma’af saya mohon ma’af-dimana saja, (dukun menjerit, setelah menjerit ia terpelanting dukun jatuh seperti pingsan)

NYONYA             
Kenapa dia? Otong, wilem, ambil teh!

DUKUN               
tidak usah Nyonya. Saya tidak apa-apa. Memang luar sini

NYONYA             
bagaimana pak dukun?

DUKUN               
ma’af, biarlah saya istirahat dulu

NYONYA             
silahkan, oh, saya gugup sekali

TERDENGAR SUARA ANJING

NYONYA            
ia bersuara

OTONG                
Bukan Nyonya, itu suara si bima anjing tuan broto

NYONYA             
bagaimanapun saya harap ia akan bisa bersuara. Bagaimana pak dukun?

DUKUN  (berat)
menyesal sekali Nyonya, saya harus mengatakan bahwa musuh saya tidak sepadan dengan saya. Ia luar biasa kuatnya bukan saja badan tapi rohnya. Dan saya sangat menyesal sekali harus mengatakan kepada Nyonya bahwa Nyonya rupanya mempunyai saingan yang sangat kuat.

NYONYA             
maksud bapak?

DUKUN               
Nyonya mencintai anjing itu bukan?

NYONYA             
saya mencintai tony seperti saya mencintai hidup saya sendiri.

DUKUN               
anjing maksud saya Nyonya

NYONYA             
ya,

DUKUN               
Nyonya mencintainya?

NYONYA             
dia bahkan berhak minta apa saja kepada saya

DUKUN               
dan sebaliknya

NYONYA             
dia pun mencintai saya seperti dia mencintai keanggunannya sebagai bulldog

DUKUN               
tapi Nyonya yoh bisa mengetahui bahwa selama beberapa hari ini anjing itu telah jatuh hati kepada yang lain

NYONYA             
siapa? Nyonya situmorang? Mana mungkin.

DUKUN               
bukan, Nyonya. Maksud saya makluk lain yang ghaib.

NYONYA             
tidak mungkin. Tony tak akan mungkin bisa mencintai siapapun kecuali saya. Dia tak akan melupakan bagaimana suatu malam hujan ia saya pungut dari pekarangan. Seekor anjing yang kecil, kehujanan, sendirian dan lapar. Tidak. Tidak mungkin.

DUKUN               
ma’af NYONYA. Tapi bagaimanapun juga seperti apa yang saya katakan tadi saingan NYONYA sangat berat. Ia yang ghaib itu ketat memeluknya dan tak hendak mau melepaskanya. Saya sendiri telah berusaha merenggutnya tapi dia sangat kuat dan bahkan ia dengan kakinya sebesar kaki gajah menendang saya.

NYONYA             
bangsat (menangis)

PAUZE

NYONYA            
jadi bapak juga

DUKUN               
ma’af  Nyonya, saya sudah berusaha, berikhtiar sekuat tenaga saya, semampu ilmu yang saya punyai namun Tuhan mempunyai kemauan yang bertentangan dengan saya dan karena saya Cuma manusia maka saya harus menerima apa saja akhir lakon yang dikehendaki-Nya.

NYONYA             
Tak ada yang bisa menolong saya

DUKUN               
hanya Tuhan yang punya wewenang Nyonya.

NYONYA MENJATUHKAN DIRI KEATAS SOFA DAN MENANGIS, TUAN MENGHAMPIRINYA, LALU TUAN MENGHAMPIRI DUKUN DAN MENYERAHKAN BEBERAPA LEMBAR UANG, OTONG MENGANTAR DUKUN EXIT

TUAN                 
wilem, bawa masuk barang-barang itu.

WILEM MEMBAWA MASUK DUPA DLL, NYONYA TIBA-TIBA MASUK KE KAMAR DAN LALU KELUAR LAGI

NYONYA             
wilem

WILEM   (muncul)
saya Nyonya

NYONYA             
otong

OTONG  (muncul)
saya Nyonya

NYONYA             
pap

TUAN                  
Ya, sayang

NYONYA             
benar seperti kata pak dukun tadi, satu-satunya jalan yang ada hanyalah kita mohon kepada Tuhan untuk kesembuhan tony, (kepada otong) otong

OTONG                
saya Nyonya

NYONYA             
wilem

WILEM               
saya Nyonya

NYONYA             
masing-masing dengan cara agamanya. Kita semua sekarang harus berdo’a untuk kesembuhan tony. Kita mulai pap

UPACARA BERDO’A DIMULAI. BEBERAPA SAAT KEMUDIAN TERDENGAR MUSIK MISTERIUS DAN SUARA ANJING

NYONYA            
dia mulai bersuara

WILEM               
itu suara si bimo, anjing tuan broto, Nyonya

NYONYA             
gila kamu, bagaimana mungkin saya tidak dapat membedakan suara anjing saya
dengan anjing orang lain

TERDENGAR LAGI SUARA ANJING

NYONYA             
dia bersuara lagi. Makin semangatlah kalian berdo’a. Tuhan mulai mendengar do’a kita. Tuhan memang maha adil

TUAN                  
sayang

NYONYA             
kau harus berdo’a juga pap. Lebih dari biasanya

TERDENGAR LAGI SUARA ANJING

NYONYA  (berbisik)
tony sayang. (berdo’a) Tuhan, Tuhan, Tuhan, jangan tinggalkan saya. Tuhan dengan apa saya harus laksanakan persembahan saya kepada Mu agar lahir cahaya rahmat Mu bagi kesembuhan tony-Tuhan-Tuhan-Tuhan jangan tinggalkan saya, saya tidak mau kesepian lagi.

TERDENGAR LAGI SUARA ANJING DAN MAKIN JELAS

NYONYA   (meledek)
dia bangun

TUAN                  
sayang

NYONYA             
ada apa pap. Rupanya sejak tadi kau tidak berdo’a. kau kejam pap. Kau tidak  punya rasa kasihan. Kau tidak punya rasa peri kemanusiaan. Rupanya

TUAN                  
mam, kau jangan salah faham

NYONYA             
kau sungguh-sungguh kejam. Apa beratnya permintaan ini.

TUAN                  
sayang, sekali lagi saya bilang kau jangan salah terima.terus terang saya tidak tega melihat kau semakin berduka. wajahmu begitu kusut hanya karena memikirkan tony

NYONYA             
hanya karena?kau anggap tony itu apa?oo, kau sungguh-sungguh kejam. sungguh-sungguh kau tak punya hati. ya tuhan ampuni dia. apa yang menyebabkan dadaku dingin seperti baja itu? saya sungguh tidak percaya kau akan bisa berubah seperti ini. dua puluh tahun yang lalu aku selalu membayangkan kau seorang lelaki yang paling romantis. tuhan saya merasa betul-betul kehilangan. dimana kau? lelaki yang romantis itu, lelaki yang hangat itu kemana pap? semakin jauh rasanya jarak antara saya dan lelaki itu. dan selama dua puluh tahun jarak itu semakin lebar,dan setiap kusadari semakin menganga, mengerikan bagai mulut seekor harimau. (dengan nada lain),wilem kau harus selalu berdoa juga kau otong

OTONG  DAN WILEM
ya, NYONYA

NYONYA            
sudahlah, sudahlah habis waktu kita. apa kau bilang tadi? hanya karena kau anggao tony itu apa? kau sungguh-sungguh robot. kau sungguh-sungguh batu. kau sungguh-sungguh berubah. Hanya karena? kau anggapa apa dia? apa kau tak pernah berpikir bahwa tony juga punya rasa sakit? Punya nyawa? Kalau kau pernah memandang matanya kau tak akan pernah tega mengucapkan kalimat sekasar itu.  dan dimana pula rasa keimananmu? jangan gegabah, pap. bahkan mawarpun punya jiwa.

TERINGAT LAGI SUARA ANJING, MUSIK MISTERIUS

NYONYA             
dia mulai menangis lagi. Ayolah kau berdo’a pap.

TERDENGAR LAGI SUARA ANJING

NYONYA            
dia tertawa lagi sekarang. Tuhan tolonglah kami, tolonglah kami kalaupun ada dosa yang melekat kapada kami janganlah kau menghukum tony. Tuhan tony begitu bersih dan setia. Tony begitu begitu setia, begitu bersih. Tuhan tolonglah kami. Amin.Amin. Amin. Maha besar Kau Tuhan. Maha penyembuh Kau Tuhan. Kalau kau tak menolong siapa pula yang akan menolong.
Tuhan saya begitu mencintai tony dan saya tak dapat berbuat lain kecuali mencintai tony. Tuhan. Tuhan. Tuhan

TERDENGAR MUSIK YANG MAKIN MEMUNCAK DAN SUARA ANJING PUN MAKIN MEMUNCAK

NYONYA            
makin keras suaranya. Makin keras serunya. Tuhan.

NYONYA BERGEGAS MASUK KEKAMAR TUAN LALU PINTU KEMUDIAN DITUTUP OTONG DAN WILEM TETAP DALAM DO’A

OTONG (setelah agak lama)
kau nampaknya tidak sungguh-sungguh berdo’a.

WILEM               
ngapain?

OTONG                
kelihatan pada matamu. Seperti kucing.

WILEM               
memangnya saya mesti berdo’a untuk binatang itu? Kamu bagaimana?

OTONG                
saya berdo’a . sungguh-sungguh berdo’a.

WILEM               
ngapai?

OTONG                
nggak tau. Tapi saya sungguh-sungguh. Barangkali saja terkabul/nggak taulah. Tapi saya kita belum pernah saya begitu khusyuk berdo’a selama ini kecuali tadi nggak taulah

WILEM               
ya, semula saya juga ingin berdo’a sungguh-sungguh tapi aku selalu terganggu setiap kali

OTONG                
kenapa?

WILEM               
moncongnya yang ngece itu selalu membayang

OTONG               
ngomong-ngomong bagaimana dengan pacarmu?

WILEM (genit)
ah, Tanya itu lagi

PINTU TERBUKA DAN MUKA NYONYA NONGOL

NYONYA             
ngapain kalian? Berdo’a, anjing?

WILEM   (Setelah agak lama)
kamu sungguh-sungguh?

OTONG                
Sssst

WILEM  (setelah agak lama)
matamu sekarang seperti kucing

OTONG                
diam tidak, ntar saya cium lagi seperti tempo hari

WILEM    (genit)
ah

OTONG  (setelah agak lama)
he, bagaimana pacarmu?

WILEM               
ngapain ah.

OTONG                
alah, pura-pura kayak perawan saja.

WILEM               
memangnya saya janda?

OTONG               
lho jangan marah. Maksud saya kenapa kau malu setiap kali saya Tanya begitu

WILEM               
kamu kadang-kadang menyakitkan

OTONG                
kadang-kadang tidak, ingat tidak. Ayo dulu, ingat tidak di dalam mobil? Di garasi? Ingat tidak? Digudang kau kehilangan peniti? Ayo pura-pura.

WILEM               
kamu nakal

OTONG               
kamu mau

WILEM               
ah (diam) kamu tidak kasihan sama binimu?

OTONG                
kamu juga

WILEM               
Ah

OTONG (tiba-tiba)
astaga

WILEM               
ada apa?

OTONG                
saya baru ingat sekarang. Astaga

WILEM               
apa?

OTONG                
anak saya

WILEM               
kenapa?

OTONG                
astaga, saya baru ingat lagi sekarang

WILEM               
yang mana? Eh kenapa?

OTONG                
sakit

WILEM               
yang mana?

OTONG                
yang terkecil. Yang bayi

WILEM               
apa sakitnya?

OTONG                
mulai tadi pagi kejang

WILEM               
kenapa kamu tidak minta izin pulang siang tadi?

OTONG                
tidak diizinkan

WILEM               
kenapa tidak memaksa saja?

OTONG                
akibatnya?

WILEM               
iya, ya

OTONG                
saya bisa saja memaksa atau minggat sebentar tapi kalau Nyonya cari bisa berabe. Kalau saya sampai dikeluarkan dan rumah ini apa yang akan terjadi saya tidak bisa bayangkan. Anak saya bukan dia seorang, empat

PAUZE

WILEM               
terlalu dia

OTONG                
alah sudahlah

WILEM               
kau bilang lagi saja sekarang

OTONG                
nanti saya coba

WILEM               
sudah dibawa kedokter?

OTONG                
ke klinik maksudmu?

WILEM               
iya

OTONG                
sudah saya kira. Istri saya yang bawa. Untung masih ada uang sisa. Tapi di……..tidak mahal!

WILEM               
tapi kamu harus cepat pulang sekarang

OTONG                
ya, tapi Nyonya menghendaki hari ini saya sampai malam. Nglembur katanya. Sewaktu-waktu mobil diperlukan

WILEM              
tapi saya kira, kamu harus pulang sekarang. Kasihan anak itu, kamu harus minta ijin dulu sekarang

OTONG                
tapi apa kata Nyonya?
WILEM   
alah coba saja dulu

OTONG  (setelah diam) (lalu mengetuk pintu)

TUAN   (nongol)
ada apa?

OTONG                
begini tuan, saya lebih dulu minta ma’af, karena saya harus minta izin pulang berhubung anak saya yang masih bayi sakit keras.

TUAN                  
tapi betul?

OTONG                
buat apa saya bohong tuan? Saya kira selama tiga tahun saya bekerja di sini saya tidak pernah rewel. Setiap waktu tuan dan Nyonya bisa mempergunakan tenaga saya.

WILEM              
bayinya kejang-kejang tuan

TUAN                  
sekarang jam berapa? (melihat arloji) baiklah. Tapi kalau ternyata anakmu sudah sembuh sebaiknya kau kembali lagi ke sini. Sewaktu-waktu mobil dibutuhkan.

NYONYA   (nongol)
kau jangan sembarangan, pap. Sewaktu-waktu mobil diperlukan setiap saat mobil harus siaga. Kau sudah tua tidak mungkin kau sempurna mengemudikan mobil itu.

NYONYA MASUK DIIRINGI TUAN DAN PINTU DI TUTUP.

OTONG               
saya juga yang salah. Dulu saya pernah bohong

TIBA-TIBA MUSIK MENGEJUT TERDENGAR SUARA ANJING BERTENGKAR. SETELAH SUARA-SUARA ITU TERDENGAR SUARA NYONYA MENANGIS KERAS

OTONG               
Ada apa?

WILEM               
saya kira mati anjing itu

OTONG                
kamu kira begitu?
WILEM               
apa lagi?

OTONG                
kalau benar tony mati, kasihan tony. Saya sendiri terus-terang suka pada anjing itu. Dia memang sudah tua sekali. Saya juga kasihan kepada Nyonya.

WILEM               
saya juga kasihan

OTONG                
sayang tony bukan betina. Kalau betina setidak-tidaknya bisa melahirkan anak dan itu agak dapat menghibur hati Nyonya

DARI DALAM TERDENGAR SUARA NYONYA MENANGIS

TUAN  (dari dalam)
diamlah sayang

SEJENAK KEMUDIAN PINTU TERBUKA NYONYA MENANGIS DAN TUAN MEMBUJUK NYONYA TERUS MENANGIS DAN DUDUK DI ATAS SOFA

OTONG               
tuan , toni

TUAN HANYA MENGANGGUK

TUAN (menghampiri Nyonya )
kalau terus menangis bgitu tak baik untuk tony. Kau tadi menasehati papi supaya beriman sempurna. nah, diam sayang,. Sebagai orang yang soleh kau harus iklas terhadap segala kejadian. Tuhan kini tlah mengucapkan firmannya,. nah, kau harus menurut segala perintahnya, kau harus relakan tony.

NYONYA TETAP MENANGIS DAN PERGI KE KURSI. DAN TUAN MENGHAMPIRI

TUAN                  
diamlah sayang (diam) sayang (diam) diam sayang

NYONYA  (dalam tangis)
tony

TUAN                  
E,, kau lupa kata profesor sumarjo. Besok herder kecilnya akan bertamu kemari. Beliau akan menawarkan anjing kecil itu agar dapat menggantikan tony

NYONYA             
saya mau diam tapi kau harus melakukan permintaanku

TUAN                  
apa saja, apa saja asal kau mau diam.

NYONYA             
betul??

TUAN                  
asal kau diam sayang

NYONYA             
tapi kau mau berjanji akan meluluskan apa saja pintaku?

TUAN                  
Tidak ada alasan untuk tidak mengabulkan segala permintaanmu.

NYONYA            
Saya sudah diam sekarang, kau harus melakukan apa saja yang kukatakan (suaminya mengangguk) pertama kau harus mengabarkan kemalangan kita ini kepada tetangga-tetangga dan beberapa kenalan kita jangan lupa undang beberapa wartawan malam ini.

TUAN                 
Tapi sayang

NYONYA            
Kedua kau harus mengucapkan pidato pada waktu mereka datang dan waktu upacara penguburan

TUAN                 
Tapi sayang, itu semua

NYONYA            
Akan menjadikan suatu lelucon, begitu? Dan kau anggap apa Tony?

TUAN                 
Seekor anjing apa lagi?

NYONYA            
Lalu kau buang saja ia seperti kaleng susu? Kejam kau! Tidak kau harus belajar menghormati seluruh makhluk hidup. Atau kau mengharap aku bunuh diri?

TUAN  (berseru) Otong !  

 MAKALAH MUNCUL OTONG

TUAN   (berseru wilem)     
MAKALAH MUNCUL WILEM

TUAN                 
Segera kabarkan kepada tetangga-tetangga kemalangan ini jangan lupa Nyonya Linda

WILEM              
Baik, tuan

TUAN                 
Otong segera susul beberarapa wartawan kenalan kita. Jangan lupa mengisi bensin.

OTONG               
Saya Tuan. Sekarang tuan?

NYONYA                        
Apa kau kira lusa ?

OTONG               
Saya NYONYA

OTONG               
saya berangkat tuan (exit)

WILEM               
saya berangkat tuan (exit)

SEJAK ITU TUAN JADI LAIN, TERDENGARLAH SUARA DERU MOBIL PERGI

NYONYA                        
kenapa kau tiba-tiba berubah? (suaminya diam saja) kau jadi (suaminya tetap diam) pap., (tak ada jawaban) pap

TUAN                  
ada apa?

NYONYA             
kenapa kau?

TUAN                  
kenapa bagaimana?

NYONYA             
kau diam saja tadi? Agak aneh

TUAN                 
saya sedang menyusun pidato nanti
NYONYA             
betul?

TUAN                  
kenapa? Kau anggap tony itu apa?

NYONYA             
betul? Kau sedang menyusun pidato?

TUAN                  
nah, saya telah mendapatkan kalimat yang pertamatuan-tuan dan Nyonya-Nyonya yang kami muliakan. Pertama kami menyampaikan rasa terimakasih kami yang luar biasa atas kehadiran tuan-tuan dan Nyonya-Nyonya yang telah dengan rela membuang waktu untuk hadir disini menyaksikan peristiwa yang sangat bersejarah dalam keluarga kami yaitu wafatnya tony sayang anjing kami yang tercinta

NYONYA    (bertepuk)
bagus sekali. Bagus sekali. Terusnya pap. Terusnya

TUAN                  
tuan-tuan dan Nyonya-Nyonya hanya ada dua peristiwa yang paling penting dalam sejarah hidup kita yaitu kelahiran dan kematian(menangis) tuan-tuan dan Nyonya-
Nyonya ia adalah tony adalah seekor anjing…..(menangis)

NYONYA    (menangis)
mengharukan sekali, pap. Mengharukan sekali, terusnya pap terusnya

TUAN                  
sekalipun demikian (menangis) sekalipun demikian………..ia adalah………..ia adalah………..mengharukan…….(menangis)

NYONYA             
terusnya, pap………terusnya………terusnya……..

TUAN                  
istri saya……… istri saya……….sedemikian mencintainya………. Sehingga peristiwa
ini merupakan petir di siang hari

NYONYA (menangis)
tony….. tony…….

NYONYA             
betul-betul petir, pap

WILLEM BERSAMA NYONYA A MUNCUL KEMUDIAN BEBERAPA TAMU LAINNYA

WILEM               
Nyonya broto, Nyonya…………

NYONYA    A         
jadi tony……….(menangis dan keduanya berpelukan)

TUAN     B          
ikut berduka cita tuan

TUAN      C         
Ikut berduka cita tuan atas meninggalnya anjing tuan

TUAN                  
terimakasih…….terimakasih

PEREMPUAN MUNCUL

PEREMPUAN       
saya mencari otong, Nyonya (yang lainya tak peduliz) Dia janji mau mengawini saya. (tetap yang lainya tak peduli) kalau bayi ini lahir, saya taruh dimana?

NYONYA YANG LAIN TERUS BERTANGISAN DAN MENGOBROL
SEMUANYA MENANGIS

NYONYA                        
anjing itu memang….(menangis)

OTONG DAN WARTAWAN MUNCUL

OTONG                
cuma tuan alex, tuan. Wartawan-wartawan yang lain sedang mengunjungi upacara kematian anjing yang lain

WARTAWAN         
ikut berduka cita tuan

NYONYA             
tuan alex, jangan lupa menyebutkan dalam Koran bahwa tony pernah kencing di sepatu saya. Dan tuan tau apa yang terjadi pada diri saya waktu itu. Saya bahagia sekali bahwa ada juga yang mengencingi sepatu saya.

PEREMPUAN       
Kang otong……….!

OTONG                
kenapa kau kemari?

KEDUANYA OUT OF FRAME

TUAN     D         
NYONYA saya tidak menyangka…….

TUAN      E          
kejadian yang tak terduga-duga Nyonya…….

NYONYA             
saya sendiri tidak menyangka bahwa suami saya yang terakhir ini akan secepat ini meninggalkan saya……….(menangis parah)

NYONYA A         
tabahkan hati Nyonya. Semoga tony mendapat tempat yang layak di akherat

SEMUANYA         
Amin

NYONYA             
suami saya yang masih hidup , sejak dua puluh tahun hanya ribut dengan cita-
citanya…..(menangis) setiap pagi, setiap saya bangun setelah malamnya tidur dengan      berbagai mimpi buruk……… setiap pagi saya hanya menjumpai tony dan tony, tony yang lain, seperti biasa dengan setia rebah di kaki sayatuan alex dia juga suka menjilat-jilat betis saya dan sekarang…… tony…… tony….

SEMUANYA MEMBUJUR

SEORANG PEMUDA MUNCUL

PEMUDA                        
saya mencari otong. Dimana otong. Anaknya meninggal

NYONYA A          
anjing itu lucu sekali

NYONYA B          
tidak Cuma lucu……….

SEMUANYA MENGOMENTARI. KEMUDIAN MUNCUL PROFESOR MARJO

PROFESOR           
nah, Nyonya sekarang Nyonya harus merelakan semuanya. Tapi jangan khawatir, besok pagi herder saya akan segera bertamu kemari

PEMUDA                        
saya mencari otong. Anaknya meninggal

PROFESOR           
tuan saya ikut bela sungkawa

NYONYA             
sekarang kau harus pidato, pap, pidato.

TUAN                  
tuan-tuan dan Nyonya-Nyonya yang kami muliakan betapa terimakasih kami atas hadiran tuan-tuan dan Nyonya-Nyonya untuk memberikan penghormatan kepada……..,     kepada………… yang tercinta………. Tony anjing kami, yang telah………(menangis) semua ini bagai……..

NYONYA             
petir di siang hari, pap

TUAN                  
ya, petir disiang hari…….(menangis)

NYONYA             
dia betul-betul terharu…..singkat saja, pap. Lanjutkan sebelum kau pingsan

TUAN                  
singkatnya dengan ini kami mengharapkan kehadiran tuan-tuan dan Nyonya-Nyonya besok pada upacara penguburan tony sayang di kebun……

SEMUA ORANG MENYAMPAIKAN RASA DAN CITANYA SAMBIL BERJABAT TANGAN DAN MENINGGALKAN RUMAH ITU, SEMENTARA ITU

PEMUDA                        
saya mencari kang otong. Anaknya meninggal sore tadi

NYONYA A         
tabahkan hati Nyonya

NYONYA             
terimakasih tetapi siapa yang akan saya jumpai kalau besok saya bangun pagi?

NYONYA             
NYONYA…..(mereka berpelukan)

PEMUDA                        
saya mencari otong……. Di mana otong………OTONG. Anakmu meninggal…………(lampu perlahan-lahan meredup)

MEREKA BERPELUKANLAH, SEJENAK KEMUDIAN TURUNKANLAH TAKBIR ATAU LAMPU GELAP-GELAP YANG INI BERARTI SANDIWARA INI TELAH SELESAI SUDAH SAMA SEKALI
SELESAI………

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Naskah Drama Kisah Cinta dan lain-lain karya Arifin C. Noer"

Posting Komentar